Masih percaya kalau gendut itu sehat?

Masih percaya kalau gendut itu sehat?

Pernah dengar kalau :

Wah kelihatannya makin “seger” nih
Gemuk itu tanda sehat lho!
atau biarin aja gendut, yang penting sehat

Nah, sebelumnya perlu diperhatikan dulu yaitu indikator BMI atau Body Mass Index. cek BMI di link ini

Nanti akan ketahuan secara berat badan, kita termasuk normal, overweight, atau obesitas. Ketika kita mengetahui kondisi kita saat ini, bukanlah untuk membuat diri kita rendah dan merasa bersalah, tapi kita harus bersyukur ketika kita masih diberikan kesempatan untuk menjadi lebih baik dan lebih sehat lagi yaaaa…

 

Kita perlu waspada, karena obesitas merupakan suatu tanda ketika ada penyakit yang berbahaya dan beresiko lebih tinggi untuk menyebabkan penyakit seperti jantung, diabetes, dan stroke.

 

Terlebih di masa pandemi ini, resiko bagi orang yang obesitas, usia diatas 65 tahun dan memiliki masalah sindrom metabolik (seperti BMI, kadar glukosa tinggi dan insulin) akan makin meningkat pada pasien COVID-19.

Silahkan cek riset : Obesity and impaired metabolic health in patients with COVID-19

 

Pada riset European Heart Journal pada 300 ribu orang menemukan fakta bahwa ada korelasi kuat antara orang yang memiliki kandungan BMI tinggi dengan risiko penyakit jantung, stroke dan tekanan darah tinggi. Semakin tinggi kadar BMI maka risiko untuk terkena penyakit diatas juga semakin tinggi.

Dalam situasi new normal, kita juga harus menerapkan new life style untuk meningkatkan kualitas tubuh kita.

Beruntung Anda ada di website ini, dan berkesempatan untuk mempelajari pola diet rendah karbo yang telah banyak membantu banyak orang terbebas dari obesitas, bahkan bisa membantu metabolisme tubuh menjadi lebih baik lagi.

 

Ingat : ‘Gemuk tapi sehat’ tetap bukan alasan!

 

Prinsip diatas kita jadikan sebagai pedoman bahwa jangan sampai yang sudah obesitas akan beresiko menambah berat badan lain. Kita perlu mulai mengusahakan dengan sungguh-sungguh untuk mengurangi berat badan secara bertahap.

Memang tidak bisa hanya menggunakan berat badan dan level obesitas menjadi satu-satunya faktor saja, sehingga tahap selanjutnya tetap kita perlu melihat parameter lain agar dapat memiliki gambaran lebih lengkap tentang kondisi tubuh kita.

Jadi, kesimpulannya, jangan terlalu melihat tema “motivasi” seperti ‘obesitas yang sehat’ dan ‘gemuk tapi sehat’ menjadi pembenaran diri dan akhirnya membuat kita menggampangkan masalah kesehatan serius yang mengintai di baliknya.

Mari mulai merubah gaya hidup lebih bersih, aktif, membiasakan pola makan sehat, istirahat yang berkualitas sebagai solusi yang jauh lebih penting untuk kesehatan Anda secara keseluruhan daripada angka di timbangan.

Silahkan pelajari Pola Ketogenic di ebook : MULAI KETOGENIC

Leave a Reply

Open chat
1
Halo kak, silahkan chat...