“FASTING IS THE HEALER”

“FASTING IS THE HEALER”

#testimonial
Dear all, selama ini saya cuma silent reader… saya paling suka baca-baca testi para warriors keto yang pengalamannya bener-bener menguatkan dan menyemangati… Saya udah lama kenal dengan Siska TeChika dr zaman MP (multiply) nanya diet karena habis melahirkan terus timbangan gak turun-turun… dicobalah formula pertama just 4 macem (tomat, citrun, seledri dan wortel) pertamanya semangat lama-lama gak semangat karena saya nggak terlalu suka tomat dan seledri. Keduanya itu buat saya masuk kategori bumbu jadi susah utk dinikmati sebagai minuman. Sampe akhirnya akhir oktober tahun lalu, akhirnya nanya lagi ke Siska :

saya : Sis, help gimana ini minum jus ampuh itu, badan tetep tetep aja… (apalagi abis ngelahirin anak ketiga tambah susah diet 😀 ) Emang gak diet sih juga sih, makan tetep biasa, terus itu jusnya gak pake seledri, apa ngaruh yah?? bagusnya diet apa yah? yang kira-kira tetep makan daging, susah ih kalo gak makan pake daging/ikan… :/ thank you… btw apakabar?

Siska : Yol, mau ikutan ketofastosis ngga ??? Aya Telegram teu? Semua teori diet mah patah dengan cara makan berdasarkan ilmu fisiologi tubuh ini… etc… (penjelasan detail)

Dan masuklah saya ke grup ini… pertengahan oktober 2016, mulailah saya keto, sesuai dengan arahan Siska, mulai dengan puasa 17 jam, yaitu sesudah jam 7 malem berhenti makan sampe besok jam 12 siang baru makan, dan yang bikin girang makannya daging boleh digoreng asal pake mentega dan gak perlu bumbu-bumbu ribet, cukup garam dan merica aja (plus cabe kalo mau pedes) Di antara jam sarapan pagi sampe jam buka puasa saya cuman minum air putih, minum air kaldu dan VCO (gak ada IH), kadang kalo kuat saya buka puasanya jam 2 siang, dan malemnya gak dinner… ih hebring ya bisa kuat gitu, dulu-dulu segala diet yg udah dicoba, ada aja lapernya, tapi diet yang ini nggak bikin lemes, jantung nggak berdebar-debar dll karena kekurangan asupan karbo… mungkin karena saya setiap hari minum sup tulang yang emang sengaja saya buat agak asin kuahnya dan saya masak sepanci untuk diminum seharian 😀 (baca penjelasan Mbak Eva, sup tulang untuk asupan elektrolit or garam di badan kalo nggak salah, maaf kalo salah, artikelnya lupa gak disave). Karena saya inget teman saya pernah lemas krn telat makan, tensinya drop, dia disuruh suaminya makan garam, sekejap saja tensi darahnya naik dan lemasnya hilang, betapa hebatnya dan luar biasa kerjanya si garam ini… 🙂 (y) oh iya, saya agak susah untuk minum teh ijo, karena saya coffee addicted, coba minum kopi tanpa creamer dan gula susah, pake gula stevia nggak enak, jadi jujur aja, masih suka cheating urusan minum kopi *lagi berjuang total berhenti minum kopi doakan yaa*

Selama ini saya nggak pernah puasa, kalo pun puasa paling puasa jika sedang ada masalah (doa & puasa). Sekarang saya berusaha jam puasanya lebih lama, dan kalo cheating, saya juga puasa lebih lama dan banyak minum teh ijo. Sesudah menjalankan ketofasting ini, sama seperti temen-teman semua, yang ada energi makin tinggi, stamina membaik, keluhan pusing sudah tidak ada, HB darah normal, arghh pokoknya amazing grace…! Saya nggak notice kalo timbangan juga mulai menyusut (12 kg lost stuck di 67kg skrg), karena buat saya turun timbangan itu bonus, yang penting sehat, HB darah stabil dan nggak pusing-pusing lagi… Sekarang saya ada tambahan hobi baru, yaitu ngejait, ngecilin jeans2 yang ada dan baju-baju yg kebesaran, like a revolution from size XL to S/M…

Awal Januari 2017 kayaknya kena HC frozen shoulder, karena saya liburan tahun baru di Jerman ke rumah kakak, tau sendiri menu jadi kacau, mungkin ini efeknya, tapi itu saya ignore gak mungkin HC cuman sakit bahu doang paling ntar sembuh mungkin salah tidur dsb, ternyata sampe dua minggu lalu bahu kanan masih sakit tapi sesudah saran dari Siska untuk ke dokter, rasa sakit di bahu kanan sudah berkurang, oleh dokter dikasih obat, dan ngikutin saran dari Teh Siska balik lagi fase induksi, tentunya perpanjang puasa.

Ngutip motto Mas Tyo Prasetyo, “fasting is the healer” indeed that is so true… Dan sekarang frozen shoulder yang saya alamin dikit-dikit mulai berkurang, sudah bisa angkat-angkat beban (belanjaan, cucian dll) seperti normal lagi, walau agak sakit, pake baju nggak perlu dibantu suami/anak-anak, yang penting makin membaik… Tanggal 24 Maret kemaren donor darah lancar jaya cuman agak pusing dikit.

Terimakasih Tuhan untuk ilmu pengetahuan dan keajaiban tubuh kita yang ternyata bisa survive dengan ketofasting ini, terimakasih Mas Tyo dengan segala kepintarannnya untuk share ilmu utk kesehatan kita semua, terimakasih juga untuk Siska selalu support terus, dan juga untuk semua senior dan temen2 yang share semua pengalamannya… Sungguh menguatkan dan memberikan kekuatan baru buat yang ingin hidup sehat..

Salam sehat <3 <3

Dipersembahkan oleh : https://www.facebook.com/citytown



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Anda Mau Berat Badan Ideal ?
*Tapi bebas makan lauk yang disuka
Panduan ini Penting Banget, Saya MAU
Silahkan Download Langsung
Baca, Praktek, dan Bagikan...
Panduan Untuk Download
Anda Mau Berat Badan Ideal ?
*Tapi bebas makan lauk yang disuka
Panduan ini Penting Banget, Saya MAU
Silahkan Download Langsung
Baca, Praktek, dan Bagikan...
Panduan Untuk Download